Berita  

[Update] Tentara Penjajah Israel Tewas di Gaza Semakin Banyak, Ratusan Tank Dihancurkan Pejuang Hamas

GAZA – Jumlah tentara pasukan penjajah Israel (IDF) yang tewas dalam serangan darat selepas gencatan senjata pada 1 Desember lalu terus melonjak.

Termasuk putra menteri kabinet Israel dan mantan panglima militer, Gadi Eizenkot, tewas dalam pertempuran di Jalur Gaza. Militer Israel tidak memberikan rincian pasti tentang kematian Gal Meir Eizenkot (25 tahun), selain mengatakan dia tewas dalam pertempuran di Gaza utara.

Sejak dimulainya serangan setelah gencatan senjata, puluhan tentara Israel telah ditewaskan pejuang perlawanan Palestina.

Dilansir Ynetnews, IDF pada Jumat pagi mengumumkan kematian Sersan Mayor (res.) Kobi Dvash (41 tahun) dari Tiberia, seorang prajurit teknik dan Sersan Utama (res); dan Eyal Meir Berkowitz (28) dari Yerusalem, seorang prajurit Brigade ke-699. Mereka terbunuh dalam aksi di Jalur Gaza bagian selatan dan utara.

Kematian mereka menjadikan jumlah korban tewas di pihak IDF dalam pertempuran sejak dimulainya kembali pertempuran menjadi 22 orang. Sejak awal operasi darat bulan lalu, 93 anggota layanan IDF telah tewas. Total 418 orang kehilangan nyawa sejak 7 Oktober.

Angka kematian itu, yang disebut Hamas jauh lebih sedikit dari jumlah sebenarnya, menunjukkan perlawanan sengit yang dilakukan Hamas selepas gencatan senjata.

Dalam sebulan serangan darat hingga gencatan senjata sementara, pasukan Israel yang tewas rerata 2,4 orang perhari. Sedangkan dalam jangka sepekan setelah gencatan selesai, rerata 3,1 prajurit IDF tewas per hari.

Sebuah helikopter Angkatan Udara Israel juga dilaporkan secara tidak sengaja menghantam sebuah rumah di Jalur Gaza yang ditempati oleh tentara IDF, yang mengakibatkan kematian satu orang.

Menghormati keinginan keluarga prajurit yang meninggal, identitasnya masih dirahasiakan.

Insiden tersebut terjadi ketika pasukan darat meminta dukungan udara dari pilot helikopter Apache terhadap teroris yang teridentifikasi di dekatnya.

Pilot, menanggapi seruan tersebut, secara keliru menargetkan gedung yang menampung tentara, kemungkinan besar karena tembakan darat yang salah arah.

Angkatan Udara segera memulai penyelidikan atas insiden tersebut. Meskipun telah terjadi insiden tembak-menembak serupa sejak perang dimulai, ini adalah insiden pertama yang mengakibatkan korban jiwa.

Sebelumnya, Gal Eizenkot, putra anggota Kabinet Perang Israel Gadi Eizenkot terbunuh di Gaza pada Kamis (7/12).

Dia berusia 25 tahun dan bertugas sebagai petugas medis di cadangan setelah menyelesaikan tugas wajibnya di pasukan operasi khusus elit Maglan. Militer merilis nama empat tentara lainnya yang juga tewas. Eizenkot adalah mantan kepala staf IDF.

Gal Eizenkot terbunuh ketika unitnya mendeteksi sebuah terowongan di pinggiran Shujaiyah dan ketika mereka mendekati terowongan itu meledak dan dia terluka parah dan kemudian meninggal di rumah sakit.

Ayahnya diberitahu saat melakukan kunjungan ke komandan di selatan bersama Benny Gantz, pemimpin Partai Persatuan Nasional. Dia mengetahui ledakan tersebut dan diberitahu secara langsung bahwa putranya terluka parah. Gal adalah satu dari lima bersaudara.

Brigade Izzuddin al-Qassam, sayap militer Hamas, juga mengumumkan pembunuhan salah satu tentara Israel yang ditangkap di Jalur Gaza dalam upaya yang gagal oleh tentara pendudukan untuk mencapai dan memulihkannya, yang terjadi saat fajar pada hari Jum’at (8/12).

Brigade al-Qassam mengatakan para pejuangnya menemukan pasukan khusus Israel ketika mereka mencoba untuk maju untuk memulihkan salah satu tahanan pendudukan, dan bentrok dengan mereka.

Mereka mengklaim bentrokan tersebut menyebabkan kematian dan cedera pada anggota pasukan ini sebelum pesawat tempur Israel melakukan intervensi dengan melakukan pengeboman untuk menutupi penarikan pasukan tersebut.

Al-Qassam membenarkan bentrokan tersebut juga mengakibatkan tewasnya tentara yang ditangkap, Sa’ar Baruch, 25 tahun, membawa nomor identitas 207775032, serta penguasaan senapan dan alat komunikasi Pasukan Khusus Israel.

Brigade tersebut telah mengumumkan bahwa satu-satunya cara untuk membebaskan tahanan pendudukan di Gaza adalah melalui kesepakatan pertukaran, dan memperingatkan bahwa segala upaya yang dilakukan oleh pendudukan untuk menjangkau mereka akan gagal.

Brigade Izzudin al-Qassam, sayap militer kelompok Hamas, mengumumkan bahwa mereka telah menghancurkan seluruh atau sebagian 135 kendaraan militer Israel dalam tiga hari belakangan. Pengumuman ini disampaikan pada Kamis (7/12/2023) waktu setempat saat pertempuran kian sengit di selatan Jalur Gaza.

Juru Bicara Brigade al-Qassam Abu Ubaida mengatakan, bahwa kematian dan cedera prajurit IDF juga terjadi akibat ledakan bukaan terowongan dan rumah.

Para pejuang Palestina juga disebut mampu menargetkan pasukan Israel yang terdiri dari 15 tentara dengan 3 alat peledak, membunuh dan melukai mereka di sebelah timur Khan Younis.

Brigade Al-Qassam juga mengkonfirmasi bahwa para pejuangnya mampu menembak dua tentara Israel dengan senapan “Ghoul” rakitan di lingkungan Al-Shuja’iya, sebelah timur Kota Gaza, dan dua tentara lainnya di timur laut kota Khan Younis.

Mereka menambahkan bahwa para pejuang memasang jebakan di sebuah terowongan yang terbuka di daerah Sheikh Radwan. Terowongan tersebut diledakkan oleh kekuatan tentara pendudukan, yang menyebabkan mereka terbunuh dan terluka.

Di Beit Lahia, sebelah utara Jalur Gaza, Brigade Al-Qassam menargetkan dua pengangkut pasukan dengan rudal Al-Yassin 105.

Pejuang al-Qassam juga bentrok di poros timur kota Khan Yunis dengan pasukan kaki Israel yang terdiri dari enam tentara, menyebabkan mereka tewas dan terluka, dan mereka menyita robot para pasukan tersebut.

Brigade al-Qassam kemudian menargetkan empat tank Israel dan sebuah ekskavator militer di poros timur kota Khan Yunis dengan rudal Al-Yassin 105, dan juga menargetkan buldoser militer dengan peluru Tandum. (Veripay.id)

Tinggalkan Balasan