Berita  

[Update] Tgk Akmal Abzal: Keteladanan Kian Memudar

ACEH BESAR — Rasulullah Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam senantiasa mengedukasi umat untuk mewujudkan karakter positif dengan cara saling menghargai, menanamkan watak pemaaf, dan tidak saling dendam.

Keteladanan inilah yang kian memudar dari pengikutnya dewasa ini, padahal transfer ideologi Islam telah dialami secara turun temurun sejak umat manusia mengenal kehidupan, namun nilai religi tersebut, nyaris hanya terlihat pada tataran formalitas belaka. Tidak lagi menjadi bagian esensi kehidupan keseharian umat.

Pimpinan LPI Al Anshar Lambaro Aceh Besar Tgk Akmal Abzal SHI akan menyampaikan hal tersebut dalam khutbah Jum’at di Masjid Jami’ Babussalam, Kemukiman Lam Ujong, Kecamatan Krueng Barona Jaya, 24 November 2023 bertepatan 10 Jumadil Awwal 1445 Hijriah.

“Rasulullah misalnya mengajarkan kasih sayang dan saling menghargai, bahkan zero toleransi atas sikap merendahkan, menyinggung, menyakiti, apalagi melukai perasaan, dan fisik orang lain, maka layaknya kita meneladani budi pekerti Rasulullah,” ujarnya.

Karena itu, Anggota Dewan Pakar Ikatan Sarjana Alumni Dayah (ISAD) Aceh ini, meminta hidup yang ideal sebagai umat Nabi Muhammad dengan saling berkasih sayang, hidup berdampingan dengan toleransi yang patut dan layak.

“Jangan membicarakan kekurangan orang lain dalam kondisi kita sendiri kadang masih penuh salah dan dosa, menuding orang lain dengan slogan yang merendahkan, dan menyesatkan di saat kita sendiri belum mengenal dekat orang-orang tersebut. Inilah yang diatur oleh Islam agar tatanan hidup menjadi normal,” urainya.

Allah berfirman, yang artinya: “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan sangkaan (kecurigaan), karena sebagian dari itu adalah dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjing satu sama lain. (QS. Al Hujurat: 12)

Nabi konsisten dengan sikap keras dan tegas dalam melawan kekafiran dan kekufuran, namun saat bersamaan Rasulullah mendoktrin umatnya dengan nilai kasih yang tak berbatas, baik pada sesama dan segenap semesta.

Allah berfirman, yang artinya : “Muhammad Rasulullah beserta para pengikutnya tegas terhadap orang kafir atau kekufuran serta berkasih sayang antar sesamanya”. (QS. Al Fath : 29)

Tgk Akmal mengingatkan kembali sejarah Nabi yang memaafkan Yahudi yang acap meludahnya ketika melintas di depan rumah Yahudi tersebut.

Justru pada saat Yahudi jatuh sakit, malah Nabi dengan para sahabat manusia pertama yang datang menjenguknya.

Lain lagi dengan kisah Duktsur yang jatuh pedangnya ketika mengancam Nabi dengan kematian. Hanya dengan kalimat Allah terucap di mulut suci Rasulullah, pedang di tangan Duktsur terjatuh dan Nabi mengembalikan pedangnya sambil memaafkan Duktsur. Beliau meminta prajurit Yahudi tersebut kembali ke pasukannya.

“Cerita ini terus diulang-ulang oleh banyak da’i dan khatib, sebab dua cuplikan singkat kisah Nabi tersebut sama dengan Nabi menyampaikan pesan kepada umat, jangan merendahkan orang lain, bahkan berikan maaf orang yang pernah menyakitimu sekalipun,” ujarnya.

Karena itu, sudah saatnya umat Islam memperhatikan kembali keteladanan yang kian memudar dalam masyarakat akhir-akhir ini. Transfer ideologi Islam melalui berbagai aktivitas dakwah, pengajian dan bentuk kampanye lainnya perlu terus-menerus dilakukan oleh setiap pribadi dan lembaga dakwah yang perduli terhadap kehidupan umat. (Veripay.id)

Tinggalkan Balasan